Anak burjo makan di restoran


Pada suatu malam yang agak cerah.
*koq malam cerah yach??? EGP deh…:D biasanya tiap malam hujan, tapi waktu itu gak.
Jadi gini, kan tu malam liburan aku sama temenku, kami berempat  memutuskan untuk gak makan di seputaran pogung, aku ngasi usul, gimana kalo disini aja, makanannya tu enak banget, trus satu temenku bilang, iyaiya murah lagi. Beberapa menit kemudian, kami berempat langsung  siap-siap ke tempat tujuan naek motor baru temenku. Sampenya ditujuan, aku mikir, koq banyak mobilnya ya yang parkir. Melangkah lagi, sampe di tempatnya, wah ada bule lagi nobrol2 ama temennya. Kami masuk lebih dalam, ga ada tampang-tampang anak kos yang makan disitu kayak kami. Kami duduk di meja paling belakang, pelayannya datang, nanya “mau dihidang?”, berfikir sejenak, iyaa aja. Teeng teeng….makanan datang satu persatu di hidang di atas meja sampe mejanya penuh. Pelayannya Tanya, “ada yang kurang?”, satu temenku nanya ada dengeng ga mas. Trus dendengnya datang. Kami mulai makan. Komentar pertama kali dari temenku, serasa makan di rumah, klo buka puasa kita makan disini lagi yaa. Temenku yang lain berkomentar, waaahh terasa makan ma papa n mama waktu pertama kali sampe jogja. Temenku yang satunya lagi, aku kalo makan kayak gini pas mau pulang ke Tembilahan. Komentar aku, diet-diet saa, jangan makan banyak-banyak. Masing-masing makan dengan lahapnya…
Setengah jam lewat 15 menit kemudian( sekitarann itulah). Semua udah mulai kenyang. Sambil ngobrol-ngobrol, kira-kira berapa yaaa bayarnya? Aku bilang, mudah-mudahan 20 ribu.hehehe
Udahan aja yook, kata temenku.diapun manggil masnya. Mas tolong hitung!. Setelah dihitung, masnya Tanya, siapa yang bayar? Kami bertiga nunjuk bos, salah satu temenku. Bos Cuma senyum. Makasih mas…masnya pergi. Berapa ee?? Aku Tanya, tp temenku Cuma senyum, udah ntar ajee katanya. Penasaran, begitu di kasi liat, OMG.mahalnya,,,,
kami bayar, trus pas diluar, gilaa mahalnya.. satu orang berapa tu? Pake2 pajak lagi 10%.ckckckck. dalam hati, nyesal makan distu. TT. Nyesal juga, kenapa sok-sok diet, bayarnya mahal juga, karena restorannya ga ada kasi dispensasi untuk orang diet.
Sampe dikos, cek-cek harga, apa jus tomat 10rb? Walah..walah….
Dan semua daftar harganya ga normal yang kayak kami makan biasa. Kami ketawa berempat. Temenku nyalahin aku karena udah ngajak makan di situ. Makan terenak di jogja sekaligus termahal. Ga bakalan makan di stu lagi deh, kecuali klo sama orang tua. Enak tapi bikin kantong anak kos bolong.
Pelajaran:
jangan tergoda ama nama restorannya, tapi liat dulu daftar harganya. :D




Postingan populer dari blog ini

Ekspektasi dan Realita